Monday, 19 December 2011

Masih Kerja Ikut Orang? Macan!



Hari minggu kemaren, entah kemaren yang mana, saya yang biasanya nggak baca tulisan tulisan di rubrik wanita,

akhirnya kok nyatol di tulisannya samuel mulia, yang sering memparodi di minggu pagi.

Masih kerja ikut orang? Yah sentilan yang membuat banyak orang akan menjawab : sinis, tenang, menjawab dengan bangga dan juga macam macam. Dan kalo pun saya ditanya hal itu akan saya jawab dengan jawaban yang terkesan tenang :)… saya sudah pensiun mengabdi ikut orang dan cek lok tiap pagi jam 8.30.

Apakah saya bahagia? tentu saja…

apakah saya sekarang banyak uang dibanding saat mengabdi ikut orang???

jawab saya : ah, sama saja, sekarang saya jadi lebih bisa tahu diri saya sendiri, tahu bahwa klo saya nggak bergerak, maka nggak ada makanan buat saya, apalagi keluarga saya. Beda saat dulu masih ngantor yang tiap bulan akan dengan tenang mendapat uang bulanan, yang jumlahnya menyentuh 15 koma lah *).

Saat ini saya malah bisa dengan bangga menyatakan bahwa saya bekerja untuk mimpi saya, mimpi yang akan saya perjuangkan sampai sekarang, yang bisa membuat banyak orang bisa tersenyum dengan menerima upah mereka dari saya tiap bulan.

Apakah sekarang saya lebih santai, tidak seperti dulu saat ngantor? ahhhh… nggak juga, saya malah bekerja lebih keras… karena saya paham, semakin keras saya bekerja, saya sedang membesarkan diri saya sendiri.

Bukan seperti saat saya dulu yang kadang bekerja lebih dari 8 jam, bahkan setahun pun hanya wajib pergi selama 12 hari, sata anak sakit pun nggak bisa tersu berada disampingnya. dan tentunya kembali lagi… saya sedang bekerja untuk mimpi pribadi saya.

Ibarat macan, saya punya pilihan… menjadi macan di kebun binatang, menjadi macan sirkus atau menjadi macan di hutan. Bila menjadi macan di kebun binatang, jelas say akan mendaatkan porsi saya seperti yang seharusnya saya dapatkan. Bila menjadi macan di sirkus, saya harus bisa membuat orang lain berdecak kagum agar say bisa mendapat tips dan makanan yang enak.

Dan akhirnya saya berminat menjadi macan di hutan. Kadang mendapatan makanan besar, kadang tak mendapat makanan sedikitpun, etapi saya menjadi raja hutan.

Dimanakah sampeyan kisanak? masih disitu? atau masih membanting tulang untuk mimpi orang lain? ah itu juga bukan pilihan yang salah!

*) setelah tanggal 15 langsung koma :))


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...